Pandemik Kaltim Membaik hingga Mahulu pun Berstatus Hijau
Pandemik Kaltim Membaik hingga Mahulu pun Berstatus Hijau
21 November 2021
Ada Harapan, Tempat Wisata Buka selama Natal dan Tahun Baru
Ada Harapan, Tempat Wisata Buka selama Natal dan Tahun Baru
24 November 2021

UMP Kaltim Naik di Tengah Pandemik yang Turun

UMP Kaltim Naik di Tengah Pandemik yang Turun

UMP Kaltim Naik di Tengah Pandemik yang TurunNewsBalikpapan – Pemerintah Provinsi Kaltim berupaya memberikan terbaik kepada rakyatnya. Khususnya peningkatan kesejahteraan melalui peningkatan Upah Minimum Provinsi (UMP) bagi karyawan perusahaan di Benua Etam.

Apalagi, di tengah Pandemi Covid-19, seharusnya upah para pekerja di perusahaan turun, tetapi di Kaltim mampu naik. Meski, tidak terlalu tinggi.

“Alhamdulillah, kenaikan ini patut disyukuri. Karena, di tengah Pandemi Covid-19, pertumbuhan keuangan perusahaan juga terdampak menurun. Karena itu, adanya kenaikan upah sebagai bukti perhatian Pemprov Kaltim,” kata Wagub Kaltim H Hadi Mulyadi usai menerima kedatangan Bupati Pinrang ke Kaltim, di Rumjab Wagub baru-baru ini.

Menurut Hadi Mulyadi, kenaikan itu wajib disyukuri. Karena, tidak mudah menaikan UMP. Apalagi, saat ini pandemi dan usaha atau pendapatan perusahaan mengalami penurunan drastis akibat melemahnya daya beli.

Bagi Hadi, ke depan Kaltim mampu mempertahankan kondisi saat ini di Benua Etam. Karena secara logika menurun.

“Jadi, Alhamdulillah. Meski tidak tinggi, tetapi kenaikan tetap ada. Logikanya seharusnya menurun. Karena, tujuan kenaikan ini untuk memudahkan karyawan meraih kesejahteraan,” jelasnya.

Hadi mengatakan, setiap perusahaan harus mampu memberikan kesejahteraan karyawan. Misal, adanya tambahan upah bagi karyawan.

“Saya yakin, kalau perusahaan tidak pelit kepada karyawan. Maka, kelak dimudahkan urusan,” jelasnya.

Kenaikan itu, sesuai jadwal 2022 sebesar Rp3.014.497,22. Setiap perusahaan wajib bersedekah kepada karyawan, sehingga perusahaan semakin sukses

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *