Harga Semen di Balikpapan Turun
11 April 2012
Rekam Data E-KTP Butuh Waktu 7 Bulan
11 April 2012

Dana Hibah 2012 Mencapai Rp136 miliar

Balikpapan - Pemerintah Kota (Pemkot) Balikpapan hingga kini belum menemukan adanya penyalahgunaan bantuan hibah yang diberikan kepada ormas, yayasan atupun paguyuban. Namun pemberian bantuan hibah tidak lagi semudah tahun-tahun sebelumnya. “Kalau ada penyimpangan penggunaan tentu anda tahu sendiri kan harus kemana dilaporkan. Pasti ada implikasi hukumnya dan itu bias  saja kita serahkan kepada aparat hokum tapi selama ini disini belum ada kasus seperti itu,” kata Asisten I bidang Pemerintah M Arpan

Menurut Arpan, pemberian hibah harus mengacu pada aturan yang dikeluarkan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) soal Hibah yang baru diterbitkan pada Nopember 2011 lalu dan memenuhi beberapa persyaratan.

Ia merinci persyaratan  bagi lembaga penerima hibah yakni haruslah lembaga yang sudah tiga tahun berdiri, memiliki alamat dan program yang jelas,  tidak dua kali menerima bantuan untuk kegiatan yang sama  termasuk adanya laporan pertanggungjawaban maksimal tiga bulan setelah kegiatan.

“Aturan ini juga diperkuat oleh Perwali nomor 2 tahun 2012 soal pemberian hibah. Kalau tidak ada laporan penggunaan, lembaga itu tidak dapat menerima bantuan lagi pada tahun berikutnya untuk kegiatan berbeda,” katanya.

Soal pertangungjawab materinya kata Arpan akan dilakukan oleh aparat pengawasan fungsional yang terdiri dari SKPD terkait. Pada tahun ini hibah yang digelontorkan pemkot kepada masyarakat sebanyak Rp136 miliar. Hibah ini diperuntukan  bagi  198 ormas yang melakukan permohonan bantuan dan memenuhi syarat-syarat sesuai ketentuan.

“ Bagi yang tidak mengajukan ya tentu tidak memperolehnya. Nantinya ada tim terkait yang melakukan verifikasi kepada ormas atau lembga nirlaba yang mengajukan. Bukan berarti semua lembaga menerima bantuan hibah,” tandasnya.

 Arpan juga mengatakan bahwa untuk pengajuan permohonan hibah pada 2013 mendatang dapat dilakukan pada akhir tahun 2012. Hal ini sesuai dengan Permendagri bahwa pemberian hibah juga harus disesuaikan dengan program pemerintah daerah dan ormas sehingga terjadi sinergis.

“ Nantinya bantuan Hibah itu dibahas dalam Musrenbang dari situ akan ditentukan besaran alokasi hibah,” ucapnya.

Sementara untuk bansos pada tahun 2012 ini pemkot hanya mengalokasikan Rp6 miliar saja. “ Bansos tidak lagi seperti tahun sebelum. Sekarang hanya bagi kedaruratan saja atau bencana alam,” tukasnya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *