Angka Kematian karena COVID-19 di Kaltim Merosot Drastis
Angka Kematian karena COVID-19 di Kaltim Merosot Drastis
12 November 2021
PTM Siswa di Kaltim saat Vaksinasi di Atas 75 Persen
PTM Siswa di Kaltim saat Vaksinasi di Atas 75 Persen
16 November 2021

Lancar, Vaksinasi COVID-19 di Balikpapan Tembus 94 persen

Lancar, Vaksinasi COVID-19 di Balikpapan Tembus 94 persen

Lancar, Vaksinasi COVID-19 di Balikpapan Tembus 94 persenNewsBalikpapan – Pencapaian vaksinasi COVID-19 di Balikpapan Kalimantan Timur (Kaltim) cukup membanggakan memasuki penghujung akhir tahun 2021 ini. Urutannya berada di peringkat keempat nasional dalam cakupan jumlah warga menerima suntikan vaksinasi dosis pertama di masa pandemik COVID-19.

“Terkait dengan vaksinasi artinya saya ucapkan terima kasih kepada seluruh warga Kota Balikpapan yang peduli, dan bersama-sama gotong royong melawan COVID-19,” kata Wali Kota Balikpapan Rahmad Mas’ud saat menghadiri kegiatan di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Balikpapan, Jumat (12/11/2021).

Rahmad mengatakan, persentase pencapaian vaksinasi COVID-19 di Balikpapan sebesar 94 persen khusus vaksin dosis pertama. Sedangkan vaksin dosis kedua, katanya pencapaiannya sudah menyentuh 70 persen.

Pencapaian vaksinasi dosis pertama dan kedua ini, menurut Rahmad cukup tinggi di antara kota/kabupaten lain di Indonesia. Pencapaiannya bahkan menduduki peringkat keempat nasional kategori kota/kabupaten.

“Ini masih tertinggi di Kaltim dan bahkan memperoleh penghargaan capaian nasional, kami di kabupaten/kota di urutan keempat untuk penanganan pandemik COVID-19,” ujarnya.

Sehubungan cakupan vaksinasi ini, Pemkot Balikpapan berharap menuntaskan target pencapaian herd immunity pada akhir tahun 2021 nanti.

Dengan tingginya angka vaksinasi ini, pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Balikpapan akan turun dari sebelumnya level 2 menjadi level 1.

Rahmad menambahkan, dengan tingginya capaian vaksin, penurunan level PPKM dapat dilakukan. Dari PPKM level 2 ke level 1, akan tetapi menurutnya aturan level 2 dan level satu tidak jauh berbeda.

“Level satu sudah bisa, tapi kan kalau di lihat level dua dan satu sama saja aturannya jadi biar saja di level dua,” tandasnya.

Lebih lanjut, Rahmad tetap mengingatkan warganya agar tidak mengabaikan mematuhi protokol kesehatan di masa-masa pandemik COVID-19.

“Tapi tentunya dengan pencapaian ini tidak boleh kendor dengan prokes kita,” imbaunya.

Protokol kesehatan selama ini masih dianggap paling efektif dalam menjaga penyebaran virus COVID-19 di antara masyarakat. Kepatuhan masyarakat Balikpapan dalam menjaga protokol kesehatan sudah diakui di antara masyarakat di Kaltim.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *