Pengacara Elza Syarif Jago Masak Juga Loh
15 June 2019
Warga Bontang Rugi Rp 75 Miliar Akibar Banjir
17 June 2019

Mahakam Ulu Banjir, Pertamina Turunkan Sembako

NewsBalikpapan –

Bencana banjir melanda Kabupaten Mahakam Ulu Kalimantan Timur (Kaltim). Hujan seharian menyebabkan meluapnya Sungai Mahakam menggenangi puluhan rumah warga, Kamis (13/6) lalu.

“Hujan deras seharian membuat sungai meluap memasuki rumah warga,” kata Buyung Maroja, warga setempat saat dihubungi, Senin (17/6/2019).

Buyung mengatakan, air Sungai Mahakam meluap mencapai ketinggian 4 hingga 5 meter serta masuk rumah warga. Banjir di Mahakam Ulu menimpa sejumlah desa masyarakat Suku Dayak diantaranya Long Bagun dan Ujuh Bilang.

“Banjir terjadi sore dan sudah surut esok harinya,” paparnya.

Banjir di kabupaten pemekaran ini, kata Buyung rutin terjadi selama musim penghujan di Provinsi Kaltim. Apalagi area pemukiman berada sepanjang hulu Sungai Mahakam yang memiliki ratusan anak sungai.

Masyarakat Mahakam Ulu pun beradaptasi kondisi alam dengan membangun rumah panggung anti banjir. Rumahnya bergaya adat lamin berbahan dasar kayu ulin yang tahan genangan air bertahun tahun.

“Rumah warga disini modelnya masih tradisional adat lamin semua,” ungkap Buyung.

Karakteristik banjir di Mahakam Ulu, menurut Buyung berbeda faktor penyebabnya dibandingkan kota/kabupaten lain di Kaltim. Banjir disini disebabkan faktor alam, beda halnya dengan kota lain akibat kerusakan lingkungan.

“Beda kondisinya dengan kota lain di Kaltim,” paparnya.

Kaltim memang sedang dilanda banjir terjadi di Samarinda, Bontang dan Kutai Kartanegara (Kukar) sepekan terakhir ini. Tiga kota tergenang air akibat kerusakan lingkungan imbas maraknya tambang batu bara.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Balikpapan menyatakan, bulan Juni menjadi puncak musim penghujan Kaltim. Musim penghujan di Kaltim memang unik dimana terjadi semasa rentang waktu bulan Desember hingga Juni.

“Data kami menunjukan musim penghujan Kaltim selama bulan itu,” kata Kepala Seksi Data BMKG Balikpapan, Wahono.

Setelah bulan Juni ini masyarakat Kaltim memasuki musim kemarau hingga Desember. Selama musim ini terjadi kekeringan sekaligus permasalahan kebakaran hutan.

“Saat banjir di Samarinda puncak curah hujannya mencapai 72,2 milimeter sedangkan Balikpapan 117,2 milimeter,” papar Wahono.

Bedanya, Samarinda mengalami banjir sebaliknya Balikpapan hanya terjadi genangan di sejumlah sudut jalan.

Banjir area terpencil ini menggerakan kepedulian SPBU mitra Pertamina, Mahulu Jaya di Ujoh Bilang Kecamatan Long Bagun Mahakam Ulu. Mereka menyalurkan bantuan sembako bagi warga korban banjir di Mahakam Ulu.

“Kami harapkan dapat membantu meringankan beban para korban banjir,”  kata H Musa.

Bupati Mahakam Ulu, Bonisafisus Belawan Geh mengapresiasi bantuan sembako bagi warganya selama bencana ini. Ia berharap bantuan ini mampu meringankan kemalangan warga Mahakam Ulu.

“Saya sangat mengapresiasi kepedulian sosial dan bantuan yang diberikan oleh lembaga penyalur Pertamina,” ujarnya saat menyaksikan bantuan sembako kepada tim Tagana BPBD.

Bonisafisus menyebutkan, banjir disebabkan tingginya curah hujan di Kecamatan Long Bagun dan Ujoh Bilang. Warga setempat terpaksa mengungsi akibat tingginya luapan air sungai.

Pertamina Kalimantan memastikan distribusi pasokan BBM dan LPG berjalan normal di Mahakam Ulu. Mereka pun terus memantau perkembangan pasokan agar tidak terjadi kelangkaan di lapangan.

“Stok BBM  dan gas elpiji dua kecamatan tersebut aman. Kami upayakan untuk memprioritaskan penyaluran lokasi terdampak banjir,” tutur Region Manager Comm & CSR Kalimantan, Heppy Wulansari.

Diakui pula, aktifitas warga Mahakam Ulu masih terbatas selama banjir melanda. Ini pula menyebabkan transaksi sejumlah lembaga penyalur menjadi berkurang.

“Ada dua SPBU di Long Bagun dan  Ujoh Bilang beroperasi secara normal,” ungkap Heppy.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *